‘Black Twitter Membuat Semua Ini Terjadi’: Kebenaran Di Sebalik Kempen Sandwich Ayam Viral Popeyes



‘Black Twitter Membuat Semua Ini Terjadi’: Kebenaran Di Sebalik Kempen Sandwich Ayam Viral Popeyes

GSD & M

Popeyes mungkin muncul pemenang tidak rasmi dari Chicken Sandwich Wars 2019 setelah mencetuskan kempen media sosial yang viral - yang menampilkan ikonik balas terhadap Chick-Fil-A dan Wendy —Dan perbualan lain yang memulakan tweet.

Namun, untuk mendengar ahli strategi media sosial di sebalik akaun Popeyes memberitahu, pengaruh dan jangkauan Black Twitter yang benar-benar membantu mendorong kegembiraan di sebalik detik ini dan mengubahnya menjadi sesuatu yang lain… bahkan sebelum tweet viral anda baik.





Perkara yang belum pernah terjadi sebelumnya ialah biasanya apabila pelanggan melakukan ujian pasaran untuk produk, ia biasanya tidak diterjemahkan ke sosial, tetapi [sandwic ayam] memang berlaku. Oleh itu, orang secara organik sudah membincangkannya. Dan kita perhatikan bahawa beberapa bulan yang lalu sebelum kita melancarkannya di seluruh negara, Angela Brown, ahli strategi sosial di GSD & M dan salah satu otak di sebalik tweet viral itu memberitahu ESSENCE.



Orang-orang, termasuk orang-orang baik Black Twitter, sudah membawakan sandwic ayam dalam perbualan Twitter setiap hari, jelasnya.

Kami telah mengetahui bahawa Black Twitter adalah bahagian yang sangat besar dalam komuniti kami ... mereka adalah pencipta yang luar biasa dan mereka sangat, sangat lucu ... dan oleh itu kami tidak benar-benar terkejut dengan jenis tweet yang kami terima. Kami terutamanya terhibur dan ingin berinteraksi dengan mereka, Randy Romero, Pengarah Bersekutu Strategi Sosial dengan GSD & M dan separuh lagi dari duo ini menambah. Saya rasa ketika mula menjadi sangat nyata dari segi kesan budaya adalah ketika selebriti dan atlet mula terlibat dalam perbualan. Tetapi saya bermaksud bahawa kesan riak sepenuhnya bermula dari Black Twitter.

Sebahagian daripada kejayaan tweet ini ada kaitannya dengan strategi pasukan untuk memperhatikan tren dan apa yang berlaku di sekitarnya, sambil juga memperhatikan suara jenama Popeye dan tetap benar dan sahih.



Jenama itu bukan saya, jelas Brown. Persona umum Popeyes adalah suara Selatan. Itu dari New Orleans. Itu nada suara yang menggembirakan, ramah, dan ada banyak warna yang sihat di dalamnya hanya kerana sifat bagaimana kita ingin beroperasi di sosial sedikit. Sebahagian daripada tugas saya adalah memahami budaya dan memastikan jenama tetap relevan.

Apa yang cenderung saya lakukan, dan Randy melakukan ini bersama saya, adalah membawa apa sahaja yang kita lihat berlaku dalam talian, sebarang trend yang berlaku, apa sahaja dalam budaya pada umumnya dan kemudian budaya Hitam, khususnya, yang kita lihat benar-benar baik dan dapat bekerja untuk jenama itu, tambahnya.

Walaupun penting bagi Popeye untuk mengetahui apa yang berlaku dalam komuniti, itu tidak bermaksud bahawa GSD & M mendorong jenama untuk menggunakan segala sesuatu dan apa sahaja - sesuatu yang mereka katakan pasti akan menekankan pelanggan mereka. Tetapi mereka ingin memastikan bahawa jenama itu mengikuti tahap budaya, dan yang paling penting, mengetahui dan menghargai penonton yang membantu meningkatkan mereka, sesuatu yang ditunjukkan oleh Brown ketika berada di atas pentas semasa panel di Brandweek 2019.

(LR) Brett Goldslager (Twitter), Robin Wheeler (Twitter), Lisa O'Brien (Popeyes), Katie Applefield (Popeyes), Jessica Lee (GSD & M), Tom Hamling (GSD & M), Angela Brown (GSD & M), Randy Romero ( GSD & M), God-is Rivera (Twitter), Elizabeth Luke (Twitter), Fernando Machado (Popeyes)

Twitter hitam menjadikan semua ini berlaku. Tidak ada cara untuk jenama mengikuti cetak biru yang masuk ke Black Twitter. Bukan begitu cara kerjanya, dia menjelaskan kepada ESSENCE, memecahkan poinnya dari panel awal bulan ini. Kami adalah jenama yang cukup bernasib baik untuk mempunyai khalayak yang berpengaruh dan kreatif seperti mereka, yang mengikuti jenama tersebut dan [menyokong] jenama dan menyumbang kepadanya secara kreatif. Penting untuk memberi mereka yang sewajarnya, kerana mereka tidak selalu menerimanya.

Tentu saja, ada juga aspek keseimbangan yang harus dilakukan, kerana ketika orang berusaha masuk dan turun dengan budaya, kadang-kadang mereka pergi terlalu jauh, melakukan yang terbaik dengan cara yang akhirnya akhirnya mematikan penonton yang mereka harapkan untuk terlibat, muncul sebagai bahasa yang sesuai dan menjadi burung budaya.

Memuatkan pemain ...

Terdapat banyak jenama di sosial yang paling banyak dalam hal melompat ke segalanya, kata Romero. Mereka mencuba dan mengeluarkan suara dengan cara tertentu dan kita pasti hanya berusaha mengikut nada suara Popeye di sosial.

Terdapat banyak sejarah dalam jenama yang mengambil apa yang orang sumbangkan dari Black Twitter dan menjalankannya dengan jenama yang tidak dekat dengan budaya Black, tidak ada sejarah dengan mereka, tidak ada yang lain, tambah Brown. Oleh itu, kami sangat berhati-hati untuk menghormati hakikat bahawa jenama ini ada di New Orleans dan New Orleans sangat dipengaruhi oleh budaya Black.

Sebahagian besar mesej, baik untuk Brown dan Romero, bukan sahaja mengetahui khalayak anda dan memastikannya tetap nyata. Juga penting agar khalayak jenama — dan orang yang mereka harapkan untuk dihubungkan — diwakili dalam pasukan mereka.

Saya dan Angela bekerja di industri periklanan dan saya rasa satu kajian atau kisah kes yang menarik adalah bahawa apabila anda membiarkan orang-orang berwajah ... memasuki industri kreatif, ini benar-benar membuka banyak peluang untuk jenama, kata Romero. Oleh itu, satu perkara yang selalu saya dukung oleh Angela ialah mendorong batasan agar lebih inklusif untuk industri ini.

Brown cepat setuju dengan pernyataan Romero, sambil menambah, Anda tidak akan mendapat saat-saat ini tanpa orang di dalam bilik yang kelihatan seperti komuniti yang ingin anda ajak bicara.