Donald Trump Melemparkan Tantrum Twitter Semasa DNC



Donald Trump Melemparkan Tantrum Twitter Semasa DNC

SAUL LOEB / AFP melalui Getty Images

Donald Trump nampaknya tidak begitu menikmati Konvensyen Nasional Demokratik, sedang berlangsung satu lagi amarah menentang penceramah pada tiga malam aktiviti, dalam jumlah yang sama.

Semuanya bermula ketika mantan Presiden Barack Obama secara langsung melontarkan Donald Trump, memanggil pendahulunya dengan nama seperti yang dia akui, saya tidak pernah menyangka pengganti saya akan menerapkan visi saya atau meneruskan kebijakan saya. Saya berharap, demi negara kita, bahawa Donald Trump mungkin menunjukkan minat untuk mengambil pekerjaan itu dengan serius, bahawa dia mungkin merasa berat jawatan dan menemui penghormatan terhadap demokrasi yang telah diletakkan di bawah jagaannya.

Donald Trump, Obama menyatakan , tidak berminat memperlakukan presiden sebagai apa-apa kecuali satu lagi rancangan realiti yang dapat dia gunakan untuk mendapatkan perhatian yang diinginkannya.

Nah, itu tentu mendapat perhatian 45 orang, yang melancarkan serangan Twitter cepat menghidupkan kembali teori konspirasi lamanya yang diperintahkan oleh pentadbiran Obama kepadanya.

DIA MENGHASILKAN KEMPEN SAYA, DAN MENDAPAT PERHATIAN! Trump tweet. Memuatkan pemain ...

Dia kemudian mengecam Obama karena menjaga netralitas selama proses pencalonan.

MENGAPA DIA TIDAK AKAN MENDAPATKAN SLOW JOE SEHINGGA DIBERITAHU SEMUA, DAN BAHKAN ITU SANGAT SELEPAS? Trump menyoal. MENGAPA DIA MENCUBA MENDAPAT DIA TIDAK BERJALAN?

Kemudian, ketika calon naib presiden Kamala Harris naik panggung dan memberikan sokongan yang menggembirakan pasangannya, Joe Biden, Trump menyerang lagi dengan tweet, TETAPI TIDAK MENGHUBUNGI RAKYAT ??? TIDAK MENGATAKAN DIA TIDAK BERKESAN ???

Harris telah memanggil Biden untuk mengusahakan undang-undang anti-bas yang akan menghalang gadis-gadis kulit hitam seperti dirinya daripada pergi ke sekolah. Namun, ketika membanting Biden mengenai dasar tersebut, Harris juga dengan jelas menyatakan bahawa dia tidak menyangka Biden adalah seorang yang rasis.