Penari Ketuk 19 Tahun Joseph Wiggan



Pada bulan Mac 2020, pada hari yang sama pemeran 'World of Dance' mendapat berita bahawa produksi akan ditutup kerana pandemi global, artis MDC3 Madison (Madi) Smith, Diego Pasillas dan Emma Mather berdiri bahu-membahu di atas pentas, bersiap untuk mendengar keputusan akhir pertandingan. Gelaran juara dan wang hadiah $ 1 juta dapat dicapai, diputuskan sepenuhnya oleh tiga hakim selebriti yang duduk di hadapan mereka. Ketika skor pesaing mereka turun dari bibir Derek Hough, Jennifer Lopez dan Ne-Yo pada kira-kira 2 mata peratusan di bawah mata mereka sendiri, penonton menyaksikan realisasi subuh. Mulut MDC3 jatuh raksasa Oh sebelum tangan mereka menampar wajah mereka tidak percaya. Sparkler melonjak ketika confetti turun, dan penyiar itu berteriak, 'MDC3, anda adalah pemenang' World of Dance '!'

Ini adalah pencapaian yang mengagumkan bagi mana-mana kumpulan penari, apalagi tiga remaja yang menghadapi tiga kali penolakan dari rancangan itu. Walaupun masih muda (Madi berusia 18 tahun, Diego 17 tahun dan Emma berusia 16 tahun), saat ini sukar diperoleh melalui kesabaran selama bertahun-tahun.

Foto oleh Joe Toreno





Pasukan

MDC3 ditubuhkan tujuh tahun lalu di bawah arahan pengarah artistik dan koreografer industri Mather Dance Company, Shannon Mather (ya, ibu Emma). Mereka adalah trio yang tidak mungkin — semua usia yang berbeza (kemudian 9, 10 dan 11), ketinggian dan kekuatan. Namun sesuatu memberitahu Mather bahawa perbezaan mereka adalah apa yang akan membuat mereka berjaya. 'Dari tahun pertama saya mengumpulkan mereka, mereka membuat orang menangis,' kata Mather. 'Kimia ini tidak boleh anda sentuh.'

Emma, anak bongsu dari tiga, telah melatih di bawah arahan ibunya sepanjang hidupnya. Pada usia 5 tahun dia mula bekerjasama di MDC, dan mengembangkan kemampuan untuk melakukan muslihat, peningkatan dan hubungan. 'Dia adalah anak kecil yang ingin dilemparkan ke udara,' kata Mather. 'Dia telah melakukan akro sejak usia muda, dan menyukai tarian ultra-fizikal.' Tidak mengejutkan apabila mengetahui tentang ketakutan Emma. Dalam kerjanya dengan trio, dia sering melonjak di atas kepala orang lain, berpusing dan berpusing dengan corak yang tidak dijangka. Dari segi pergerakan, tarian Emma dapat digambarkan sebagai feminin, tidak bersalah dan bersih. Garisannya panjang dan halus, melengkung dan memanjang seolah-olah meluncur melalui mentega madu. Kecederaan (tiga patah jari) dan cabaran perubatan (masalah perut yang tidak dapat dijelaskan) telah melancarkan pengalaman latihan Emma, ​​memaksanya untuk menunjukkan ketekunan tambahan. 'Saya telah menerima bahawa anda akan menghadapi beberapa kecederaan dalam tarian,' kata Emma. 'Sekarang, saya fokus pada bagaimana menangkap diri ketika jatuh, dan saya mengangkat lif dengan lebih serius sehingga saya tidak terluka.'



Diego bergabung dengan Mather Dance Company hanya satu tahun sebelum MDC3 ditubuhkan, dan potensinya segera terbukti — walaupun ototnya belum cukup berkembang. Bagi Mather, kekuatan terbesarnya adalah kelemahannya. 'Dia tidak pernah menghadapi masalah untuk masuk ke sana, membuka dan bercerita,' katanya. 'Dia tidak takut menangis.' Mather mengatakan ada satu nombor di mana, ketika muzik berakhir, anda dapat mendengarnya menangis di kedudukan terakhirnya. 'Dia tidak peduli - dia menyambung,' kata Mather. Diego memulakan latihannya sebagai pesenam yang kompetitif dari usia 5 hingga 7 tahun. Kemudian, ibunya memasukkannya ke kelas hip-hop pertamanya di Beach Cities Dance Studio di Huntington Beach, CA. Dia dengan cepat jatuh cinta dan mula menambah gaya lain pada tali alatnya. Setelah tiga tahun agensinya, Go 2 Talent, mengesyorkan agar dia beralih ke MDC. Sejak peralihan, dia terus menjadi pesaing, memenangi gelaran Artis Kelajuan Maksimum Remaja Nasional 2014 dan 2016, dan gelaran Radix Core Performer 2019. Sejak MDC3 dimulakan, kekuatan fizikal Diego telah sesuai dengan penceritaannya, menjadikannya seorang atletik, penggerak dinamik dan rakan kongsi. Di sebalik kejayaannya, Diego juga menghadapi banyak cabaran, seperti membuli. 'Penari lelaki sering diganggu,' kata Diego. 'Saya hanya cuba untuk tidak mendengar komen kasar dan menggunakan tarian sebagai jalan keluar. Ini adalah tempat bahagia saya, tempat selamat saya. '

Madi mula menari pada usia 2 tahun di sebuah studio di Temecula Valley, CA, yang disebut Cathy's Dance. Setelah beberapa tahun berlatih dalam balet dan hip hop, dia mula memantul di beberapa studio lain di kawasan itu. Pada usia 7 tahun, dia menetap di MDC, di mana dia akan menghabiskan dekad berikutnya dalam hidupnya menyempurnakan krafnya sebelum lulus pada musim bunga 2020 (tepat pada waktunya dunia tarian profesional ditutup oleh COVID-19.) 'Madi membawa api, 'kata Mather. 'Dia mempunyai latar belakang hip-hop yang kuat dan muzik yang sangat baik. Dia mengetuai kumpulan itu sebagai beruang mama. Sebelum mereka pergi ke atas pentas, saya akan berpaling kepadanya dan berkata, 'Madi, anda mesti memilikinya.' Tarian Madi sepadan dengan Diego dan Emma dalam garis bersih, peralihan lancar dan teknik padat. Di mana dia menonjol adalah kematangan. Pergerakan, pandangan dan ekspresinya menuntut agar anda menonton, tanpa merasa tidak tulus — tali yang sukar untuk berjalan. Ketika dia menuju ke dunia profesional, Madi mengatakan cabaran terbesar yang dia hadapi sebagai penari setakat ini adalah imej badan. 'Saya masih berjuang dengannya,' katanya. 'Untuk menolong, saya berusaha untuk tidak membandingkan diri saya dengan orang lain, dan memberi tenaga kepada tubuh saya dengan makanan yang sihat kerana ia membuat saya berasa lebih baik.'

Foto oleh Joe Toreno



Proses Kreatif

Karya MDC3 selalu bermula dengan konsep. 'Kami tidak pernah melakukan apa-apa tanpa tujuan,' kata Mather. 'Ini bukan hanya tarian. Kami mahu orang merasakan sesuatu. ' Mather berusaha mencari lagu yang disukai semua orang, yang sesuai dengan kualiti pergerakan ketiga penari dan mempunyai jalan cerita. Dari sana, mereka mengangkat bengkel. 'Kami cuba mencari cara yang baik untuk mereka bergerak antara satu sama lain dengan kerja rakan yang lancar,' kata Mather. 'Sangat sukar untuk dilakukan dengan tiga orang. Saya sering harus mencari jalan untuk memasukkan orang ketiga ke dalam lif, atau meminta mereka melakukan pergerakan yang terpisah yang melaluinya. ' Setelah mereka turun, mereka menjalani latihan tanpa henti. 'Kami memerlukan tiga jam untuk menyelesaikan lapan pertuduhan,' kata Mather. Dalam setiap koreografi yang dia tetapkan, tujuan Mather adalah untuk menciptakan sesuatu yang unik yang belum pernah dilihat oleh penonton dan hakim sebelumnya.

Sama seperti pasukan lain, perbezaan pendapat muncul ketika melalui proses kreatif ini. 'Kami sudah lama bersama, kami seperti adik beradik,' kata Madi. 'Kami bertengkar mengenai perkara-perkara kecil.' Namun, mereka telah menemui cara untuk mengurangkan cabaran hubungan. 'Kami saling mengenal batas satu sama lain, dan kami berusaha untuk tidak melampaui batas,' tambahnya. 'Selain itu, kita cenderung membuang sesuatu dengan cepat dan tidak terlalu marah.' Emma mengatakan bahawa mereka sering menggunakan Mather, pengarah mereka, sebagai orang tengah. 'Dia akan menonton dan berkata,' Ya, itu salah Emma, ​​dia kehilangan tangan, 'dan kemudian kita dapat terus maju,' kata Emma.

Foto oleh Joe Toreno

Jalan menuju 'WOD'

Ketika 'WOD' menjalankan uji bakat untuk musim pertamanya pada tahun 2017, rancangan itu menemui Mather mengenai salah satu daripadanya trio yang lebih tua s yang telah melihat kejayaan baru-baru ini di litar persaingan. Salah seorang penari ( Madelyne Spang ) sedang mengadakan lawatan dengan P! nk pada masa itu, jadi Mather menawarkan untuk menghantar trio yang lebih muda, MDC3, sebagai gantinya. Ia tidak berjalan lancar. 'Kami terlalu muda,' kata Emma. 'Kami masih berkembang secara fizikal dan mental, dan memerlukan masa untuk menjadi lebih baik. Selain itu, kami hanya memulakan latihan, seminggu sebelum ujibakat. Kami tidak bersedia. ' Oleh itu, mereka kembali pada tahun berikutnya untuk mengikuti uji bakat untuk Musim 2, di mana mereka diterima dengan lebih baik tetapi sekali lagi memotong. Ketika mereka kemudian menyaksikan pemeran musim itu tayang di udara, menjadi jelas bagi mereka apa yang mereka hilang.

' Amal dan Andres benar-benar memahami bagaimana menampilkan detik-detik besar karya mereka dengan faktor 'wow' musim itu, '' kata Diego. 'Kami belum dapat melakukannya.' Emma setuju, menyatakan bahawa dia dan Diego memiliki ketinggian yang hampir sama pada waktu itu, menjadikan lif sukar. 'Kami hampir tidak bisa turun dari lantai - bahkan tidak dekat dengan apa yang dapat kami lakukan sekarang,' katanya. Musim 3 mengikuti corak penolakan yang sama, tetapi kali ini, semua orang cukup terkejut. 'Kami benar-benar menyangka kami mempunyai peluang yang baik,' kata Madi. Malah pemeran dari rancangan dipanggil untuk menyampaikan kejutan mereka. 'Saya tahu kami semakin dekat, tetapi mereka masih belum bersedia,' kata Mather.

Ketika Musim 4 mengetuk, kumpulan itu memberitahu para produser bahawa mereka tidak menyangka mereka adalah rancangan yang dicari. Pasukan 'WOD' segera memanggil kembali, dan menjelaskan bahawa mereka sebenarnya ingin melihat penari lagi, tetapi mereka mempunyai beberapa catatan untuk diperbaiki. Yaitu, pilihan muzik baru yang lebih menggemari suara popular daripada penonton lagu yang tidak biasa, penggabungan lift avant-garde, dan cara memaksimumkan sudut kamera. (Contohnya, elakkan menari sibuk di sekitar lif yang mungkin mengalihkan perhatian dari faktor 'wow' di dalam bingkai.) Penari itu melakukan pembetulan, mempelajari rakaman lama untuk mengetahui pilihan hakim, dan memutuskan untuk mencuba kali terakhir. Raptai dimulakan satu bulan sebelum ujibakat dan ketiga-tiganya menumpukan semua yang mereka ada untuk menekankan penceritaan dan pergerakan berani.

Komitmen MDC3 untuk memberi hakim apa yang mereka mahukan. Pada 21 Oktober 2019, ketiga-tiga mereka mendapat panggilan yang mengatakan bahawa mereka telah membuat persembahan. Mather segera menyuruh para penari untuk mengikuti kumpulan FaceTime supaya dia dapat berkongsi berita baik. Mather berada di Pantai Timur pada waktu itu, jadi semua Diego baru bangun dan masih tidur ketika mereka mendapat panggilan. Madi dan Emma masih bersekolah, dan terpaksa berhenti dari kelas untuk bercakap dengan Mather. 'Itu adalah saat tidak percaya sepenuhnya,' kata Madi. 'Kami telah berusaha selama bertahun-tahun sehingga kami kehilangan harapan. Kami sangat teruja! ' Emma ingat berjalan kembali ke kelas dalam keadaan pening. 'Saya terpaksa bertindak seperti tidak ada yang berlaku kerana kami tidak dibenarkan memberitahu sesiapa pun,' katanya. 'Ia sangat gila.'

Dari saat kedua mereka melangkah ke atas panggung, MDC3 adalah peragaan yang jelas. Setelah persembahan mereka di Duels, para hakim tidak dapat memuji. Menurut para penari, beberapa kegembiraan malah dipotong. 'Derek memukul lantai, semua hakim berdiri dan datang ke arah kami, dan orang ramai melompat-lompat,' kata Emma. Menurut Mather, pada ketika ini, koreografer lain mulai memberitahunya keyakinan mereka terhadap kumpulan itu, bahkan mengaku mereka menganggap mereka berpeluang memenangkan keseluruhannya.

Foto oleh Joe Toreno

Kemenangan

Sepanjang keseluruhan proses 'WOD' mereka, kemenangan bukan pada radar MDC3. 'Matlamat kami adalah untuk berjaya ke peringkat besar untuk separuh akhir,' kata Diego. Setelah menonton pasangan ballroom Jefferson dan Adrianita buat pertama kali di pusingan akhir, kepastian mereka mengenai prestasi semakin merosot. 'Kami tidak menyangka kami akan menang setelah melihatnya,' katanya. 'Ketika kami mengalahkan mereka, itu sangat mengejutkan.' Kemudian, ia adalah aksi terakhir, Géométrie Variable, kumpulan MDC3 yang tidak pernah menyaksikan persembahan sebelumnya. 'Kami tahu mereka lebih tua dari kami, dan sangat berbeza dengan kami, dan kami gugup,' kata Emma. 'Saya hanya perlu berharap bahawa teknik dan teknik kami yang besar akan mencukupi. Kami benar-benar fikir apa-apa boleh berlaku pada ketika itu. '

Walaupun ketakutan mereka, dan setelah bertahun-tahun bekerja keras, MDC3 diumumkan sebagai pemenang. 'Rasanya semua senyap di sekitar kita,' kata Madi mengenai saat yang mendebarkan itu. 'Semua meriam itu meletus, tetapi rasanya hanya kami bertiga berdiri di sana. Saya dan dua rakan baik saya, menikmati pengalaman gila ini. ' 'Ini mengubah kami,' kata Emma mengenai peluang itu. 'Ini mendorong kita masing-masing ke tahap yang belum pernah kita miliki sebelumnya.'

Lihat catatan ini di Instagram

Catatan yang dikongsi oleh MDC3 (@ mdc3official)

Masa depan

Akhir penggambaran 'WOD' bertepatan dengan penutupan dan pesanan tempat tinggal yang diamanatkan kerana wabak COVID-19. Walaupun MDC3 pergi dengan gelaran dan hadiah wang mereka, mereka masih dengan cemas menunggu peluang untuk membuka pintu industri baru yang disediakan oleh kemenangan mereka. Mereka masing-masing menginginkan lawatan dunia, pertunjukan anugerah dan video konsep. Apabila waktunya tepat, mereka merancang untuk mengejar impian mereka bersama. 'Kami berharap dapat bekerjasama dalam industri ini,' kata Emma. 'Jika bukan kerana COVID, kami sudah melakukan lebih dari itu. Kami ingin membuat karya baik yang dapat berbicara kepada orang-orang. 'Dalam dunia yang penuh dengan keributan dan ketidakpastian, satu perkara sangat jelas: Para seniman yang membentuk MDC3 baru sahaja bermula.

Fakta pantas

Foto oleh Joe Toreno

Madi Smith

Emoji yang paling banyak digunakan:

Lagu improvisasi: 'Apa-apa James Arthur'

Syarikat pakaian tarian kegemaran: Potongan Madu

Makanan kegemaran: Stik

Ritual pra-persembahan: Solat

Apa yang tidak diketahui oleh penonton 'World of Dance' di rumah: 'Saya suka memasak!'

Hakim kegemaran: 'Derek sangat baik kepada kami di rancangan itu. Dia benar-benar menyatakan bahawa dia menyokong kami. '

Foto oleh Joe Toreno

Diego Pasillas

Emoji yang paling banyak digunakan: ❤️

Lagu improvisasi: 'Apa-apa lagu oleh James Arthur'

Syarikat pakaian tarian kegemaran: Nike

Makanan kegemaran: Sushi

Ritual pra-persembahan: Solat

Apa yang tidak diketahui oleh penonton 'World of Dance' di rumahnya: 'Saya benci pisang.'

Hakim kegemaran: 'Derek, kerana dia memiliki pemahaman yang kuat tentang tarian.'

Foto oleh Joe Toreno

Emma Mather

Emoji yang paling banyak digunakan:

Lagu improvisasi: 'Lasting Lover,' oleh James Arthur

Syarikat pakaian tarian kegemaran: Lima Pakaian Dance

Makanan kegemaran: Salad Caesar

Ritual pra-persembahan: Solat

Apa yang tidak diketahui oleh penonton 'World of Dance' di rumah: 'Orang terkejut apabila mengetahui bahawa ibu saya adalah koreografer kami. Oh, dan saya mempunyai dua kerakyatan di A.S. dan Kanada. '

Hakim kegemaran: 'Saya suka Derek. Dia inspirasi besar bagi saya. '

Teruskan membaca TUNJUKKAN KURANG